116 Mahasiswa Institut Pertanian Bogor KKN di Kabupaten Tegal, Lokasi di Tiga Kecamatan

- Kamis, 23 Juni 2022 | 21:56 WIB
Bupati Tegal Umi Azizah menyambut kedatangan 116 mahasiswa KKN dari IPB tersebut di Pendopo Amangkurat, Rabu 22 Juni 2022 sore (dok Humas Pemkab Tegal)
Bupati Tegal Umi Azizah menyambut kedatangan 116 mahasiswa KKN dari IPB tersebut di Pendopo Amangkurat, Rabu 22 Juni 2022 sore (dok Humas Pemkab Tegal)

SLAWI, AYOTEGAL.COM – Sebanyak 116 mahasiswa Institut Pertanian Bogor atau IPB Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Kabupaten Tegal.

Bupati Tegal Umi Azizah menyambut kedatangan 116 mahasiswa KKN dari IPB tersebut di Pendopo Amangkurat, Rabu 22 Juni 2022 sore.

Penyerahan mahasiswa KKN ini dilakukan secara langsung oleh Rektor IPB Arif Satria kepada Bupati Tegal Umi Azizah.

Baca Juga: Tegal Kota Bahari, Dedy Yon Minta HNSI Bikin Program Kerja Kesejahteraan Nelayan

Umi Azizah mengapresiasi kepada civitas akademika IPB yang kembali menjadikan Kabupaten Tegal sebagai lokasi.

“Sebuah kebanggaan tersendiri tentunya bagi saya bisa menerima kehadiran civitas akademika IPB. Saya memandang KKN ini sebagai sebuah kegiatan yang baik dan bermanfaat. Wujud nyata pengabdian masyarakat dari lembaga pendidikan terkemuka di negeri ini,” kata Umi.

Terlebih KKN ini, sambung Umi, merupakan ciri khas pendidikan tinggi di Indonesia yang tidak ada di negara lain. Melalui program KKN, mahasiswa bisa mempraktikkan secara konkret ilmu pengetahuan yang telah dipelajari selama studi.

Baca Juga: 2 Warga Jateng Juarai Lomba Blog dan Vlog Setapak Perubahan Polri, Salah Satunya dari Pekalongan

Melalui program ini ia berharap mahasiswa KKN dapat memberikan kontribusi positifnya dalam memotivasi, mentransfer ilmu pengetahuan, teknologi dan informasi sebagai bagian dari pengembangan kapasitas, membangun pola pikir masyarakat agar lebih produktif dan berdaya saing di sektor ekonomi maupun sosial.

“Kehadiran mahasiswa KKN kira bisa membuka wawasan dan meningkatkan keterampilan petani untuk budidaya pertanian organik, termasuk upaya mencegah penularan penyakit mulut dan kaki hewan ternak. Pun demikian halnya dengan penanganan stunting dan penanggulangan kemiskinan, kiranya juga bisa ikut terbantu. Setidaknya ikut serta mendorong progam afirmasi tersebut bisa berjalan lebih efektif,” ujarnya.

Halaman:

Editor: Dwi ariadi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X