Bank BTN Dorong agar Milenial Duduki Jabatan Strategis

- Kamis, 3 November 2022 | 16:33 WIB
Direktur Human Capital, Compliance & Legal BTN, Eko Waluyo (BTN)
Direktur Human Capital, Compliance & Legal BTN, Eko Waluyo (BTN)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) membuka peluang seluas-luasnya pada generasi milenial untuk mengisi jabatan strategis dalam rangka mendukung visi mereka "Menjadi The Best Mortgage Bank di Asia Tenggara pada tahun 2025”.

Direktur Human Capital, Compliance & Legal BTN, Eko Waluyo mengungkapkan, saat ini porsi generasi muda yang menduduki jabatan strategis di BTN jumlahnya cukup signifikan. Saat ini ada sekitar 81 milenial yang menempati jabatan strategis dari 358 posisi atau sebanyak 22,63%.

Bank BTN merupakan tempat yang tepat bagi generasi milenial mengembangkan diri. Banyak posisi penting yang sudah diisi oleh para milenial, ini dalam rangka mendukung Visi Bank BTN sebagai Best Mortgage Bank di Asia Tenggara pada 2025 dan Visi HC sebagai One Of Home Of Indonesia’s Best Talent,” kata Eko di Jakarta, Kamis (3/11).

Eko mengungkapkan, selain mendorong para milenial, Bank BTN juga concern terhadap karier perempuan untuk mengisi jabatan-jabatan strategis. dia menyebut, untuk talent perempuan berjumlah 65 orang dari 358 posisi atau sebanyak 18,6%.

Eko mengungkapkan, para talent di Bank BTN selain dibekali oleh kemampuan managerial, juga diwajibkan untuk mengimplementasikan budaya perusahaan yang dilandaskan pada empat pilar yang berlandaskan pada budaya AKHLAK.

“Empat pilar budaya itu adalah tambah tumbuh dan memenuhi harapan pelanggan, bersih dan terpercaya, berkinerja unggul, dan terus belajar,” ujar Eko.

Selain meningkatkan kualitas sumber daya manusia, untuk mewujudkan visi “Menjadi The Best Mortgage Bank di Asia Tenggara pada tahun 2025”, BTN juga mengubah strategi bisnis mereka untuk mendukung visi tersebut.

“Selama dua tahun terakhir ini kami mengubah strategi bisnis kami, kami meningkatkan branch operating model untuk pertumbuhan low-cost deposit dengan mengoptimalkan footprint dan membangun customer ownership secara menyeluruh,” ujar Eko.

Eko melanjutkan, BTN juga meningkatkan proses bisnis kredit yang lebih baik dengan sentralisasi operasi kredit (CBC, SME, consumer), meningkatkan check and balances, dan memperkuat kerangka risiko melalui pedoman risiko yang tepat.

Halaman:

Editor: Adi Ginanjar Maulana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BTN Gelar IPEX 2022 Bidik KPR Baru Rp1,5 Triliun

Senin, 21 November 2022 | 10:29 WIB
X